Jumat, 20 Mei 2016



Tepatnya sih masih bulan September besok, saya pas 2 Tahun Lulus dari jabatan Mahasiswa galau tugas dan (masih) galau masa depan. And selama 2tahun-to be keluar dari zona nyaman ini, banyak banget pengalaman yang bikin saya ngeh ternyata jadi pelajar itu masih lebih enak pake banget loo. Btw, kenapa saya nyebut jadi pelajar itu zona nyaman? Kenapa? Kenapa? Kenapa? Yah, karena menurut saya jadi pelajar atau mahasiswa itu masih juaaaauh lebih enak nyaman ketimbang pas udah lulus dan kenal dunia yang katanya dunia dewasa.

Pas saya kuliah nih, paling berat mikirin masalah akademik dan tetek bengeknya. Gaul juga asyik-asyik aja karena teman-teman sejiwa udah ada di satu tempat. Nah, pas udah lulus. Apa yang udah direncanakan pas jaman-jaman kuliah jauh banget ama realita yang ada. Yeah, the real jungle ada di depan mata.

Terus nih yah, pas sebelum lulus teman-temen pada berkoar-koar  “Meski udah pada lulus, nanti harus sering ngumpul-ngumpul yah”. That’s bulshit se-bulshit bulshitnya. Karena reality-nya selalu aja ada alasan mangkir buat ngumpul. Alasan sibuk kerja lah, gini-lah, gitu-lah, lalalah-poooh. Pokoknya rencana ngumpul hanyalah sekedar wacana, apalagi bagi perantau seperti saya gini. Aaah, jangan ngarep banyak deh bisa leluasa main kesana-kemari. Jauh men dan juga waktunya itu loo.. heeeem.

Dan yang paling agak bikin sungkan kata-kata “Nanti kalo nikah undang-undang loo! Jangan lupa dateng!” dan sebagainya. Ini yang lagi ngehits sekarang bagi saya dan manusia-manusia seumuran, NIKAH aaaaaiiiiih. Dan yah itu, lagi-lagi gak bisa merealisasi apa yang terucap dulu. Baik kadang ada yang nikah dan lupa ngundang maupun udah diundang tapi gak bisa datang. Yah, kadang (ehm, kayaknya selalu deh) rencana hanyalah sekedar rencana yang indah untuk dibaca namun sulit untuk direalisasi. Okeoke deh, skip bahasan nikah yang bikin bap eh laper.

Selama 2tahun to be lulus dari status mahasiswa, gak banyak juga sih yang bisa diceritain dengan “wah”. Soalnya ibarat bayi, Saya hanyalah bayi yang baru bisa jalan dan masih harus belajar banyak. Apalagi pas jadi mahasiswaa, saya bukan tipikal mahasiswa pinter banget yang begitu lulus langsung ditawari kerja dimana-mana. Bukan, itu bukan saya banget, karena saya hanyalah mahasiswa rata-rata “kupu tuman” (kuliah-pulang-tugas-main) dan ibarat film hits AADC 2 nih, apalah saya yang hanya sebatas figuran yang  gak sengaja papasan sama Cinta dan Rangga di Jogjah. Yang intinya, saya hanya sedetik dari 2 jam film. Haaash, ngenes yah.

Beda orang beda cerita, kalo cerita saya sih kayak gitu. Dan teman-teman disekitar saya kebanyakan ehm… yah gitu juga kayaknya. Ada yang mau resign, ada yang udah resign malah *salah satunya saya*, ada yang kontrak kerja mau habis adapula yang masih ngelamar kerja dan proses rekrutmen. Intinya mereka masih mencari jati diri dan kerjaan yang cocok. Karena kerjaan itu ibarat Jodoh. Harus bisa ngerasa klik. Jadi apalah kami yang baru mau 2 Tahun Lulus ini. Nothing banget lah.

Masih banyak yang harus saya lewati untuk bisa benar-benar ngerasa Saya udah dewasa karena sampai sekarang saya masih ngerasa belum dewasa-dewasa banget. Banyak hal yang masih missing. Ibarat puzzle, saya masih proses pencarian keping puzle agar puzzlenya lengkap dan bisa dilihat keseluruhannya.

Jadi kesimpulannya, saya hanyalah Ex-Mahasiswa 2 Tahun to-be, seorang karyawan swasta yang masih pemula dan sedang menekuni bidang yang *semoga* passion saya. Sedang belajar dan terus menambah ilmu tentang hal yang tidak diajarkan sewaktu dibangku sekolah maupun kuliah. Sedang berusaha menambah lingkar pergaulan biar gak itu-itu mulu yang diajak maen. Dan yang pasti saya sedang mencoba selalu menjadi lebih baik dan lebih menikmati hidup.

Yooosh, hidup jiwa muda yang sedang galau dengan masa depan…. Merdeka!!!!!

*Catatan Mei Biru*
-Hoshiora-

Hoshiora . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates